by

Heru Budi Hartono Calon Pendamping Ahok Memiliki Kekayaan 7 Milyar

-Debroo-48 views

Debroo.com . Seperti yang direncanakan Kepala Badan Pengelola Aset dan Keuangan Daerah (BPKAD) DKI Jakarta Heru Budi Hartono akan mendampingi Gubernur  Ahok. 
Heru Budi HartonoMaju di pemilihan kepala daerah 2017 melalui jalur independen ini pertama kali menyampaikan laporan LHKPN-nya pada Mei 2013. tercatat Heru sudah menyampaikan laporan kekayaan sebanyak 3 kali.
Saat itu, dia masih menjabat sebagai Kepala Biro Kepala Daerah dan Kerja Sama Luar Negeri. Berdasarkan data Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) yang dapat dilihat di http://acch.kpk.go.id, kekayaan Heru pada Mei 2013 berjumlah Rp 5.896.699.939 dan 15.077 dollar Amerika Serikat.
Adapun utang yang dimiliki Rp 453.000.000 yang merupakan utang dalam bentuk pinjaman uang. Sebagian besar harta Heru merupakan kekayaan dalam bentuk aset berupa tanah dan bangunan yang totalnya mencapai Rp 4.762.236.000.
Aset berupa tanah dan bangunan adalah:
– tanah dan bangunan seluas 330 meter persegi dan 160 meter persegi di Jakarta Timur yang berasal dari warisan dan hibah (NJOP Rp 968.160.000);
– tanah dan bangunan seluas 330 meter persegi dan 160 meter persegi di Jakarta Timur yang berasal dari hasil sendiri dan warisan (NJOP Rp 1.019.640.000);
– tanah seluas 3.500 meter persegi di Kabupaten Bogor yang berasal dari hasil sendiri (NJOP Rp 121.488.000);
– bangunan seluas 30 meter persegi di Jakarta Utara yang berasal dari hasil sendiri (NJOP Rp 93.000.000);
– tanah seluas 461 meter persegi di Jakarta Selatan yang berasal dari hasil sendiri (NJOP Rp 422.276.000).
– tanah seluas 162 meter persegi di Jakarta Timur yang berasal dari hasil sendiri (NJOP Rp 381.024.000).
– tanah dan bangunan seluas 330 meter persegi dan 400 meter persegi di Jakarta Timur yang berasal dari hasil sendiri dan warisan (NJOP Rp 1.434.040.000).
– tanah dan bangunan seluas 144 meter persegi dan 145 meter persegi di Kota Bekasi yang berasal dari hasil sendiri (NJOP Rp 322.608 000).
Setelah tahun 2013, Heru tercatat melaporkan kembali harta kekayaannya pada Juli 2014. Saat itu, ia sudah menjabat sebagai Wali Kota Jakarta Utara. Harta kekayaan Heru ketika itu sudah naik menjadi Rp 7.616.956.902 dan 18.671 dollar Amerika Serikat.
Adapun utang yang dimiliki Rp 381.000.000 yang merupakan utang dalam bentuk pinjaman uang. Untuk kekayaan dalam bentuk aset berupa tanah dan bangunan, jumlahnya tak bertambah. Namun, ada kenaikan NJOP.
Hal inilah yang berdampak terhadap naiknya kekayaan Heru. Pelaporan harta kekayaan ketiga yang dilakukan Heru terjadi pada November 2014, atau tak lama setelah dilantik menempati jabatannya saat ini.
Kali ini kekayaannya menurun menjadi Rp 7.380.098.163 dan 18.670 Dollar Amerika Serikat. Adapun utang yang dimiliki mencapai Rp 362.000.000 yang merupakan utang dalam bentuk pinjaman uang.
Sumber : Megapolitan.kompas.com

Advertisements

Comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *