by

Akhir Cerita Mahaputra, Episode Terakhir Mahaputra – Kematian Mahaputra

-Debroo-321 views

Debroo.com. Akhir Cerita Mahaputra, Sinopsis Episode Terakhir – Kematian Mahaputra. Di kerajaan Udaipur, Mahaputra sedang tertidur di kamarnya, kemudian ketika membuka matanya, ternyata Ajabde sedang duduk di sebelahnya sambil tersenyum dan membelai rambutnya lembut “Rana Ji” Mahaputra kaget “Ajabde ?”

Akhir Cerita Mahaputra, Sinopsis Episode Terakhir - Kematian Mahaputra
Akhir Cerita Mahaputra, Sinopsis Episode Terakhir – Kematian Mahaputra

Mahaputra berusaha bangun dari tempat tidurnya namun Ajabde mencegahnya dan menyuruhnya untuk tidur lagi, Mahaputra sangat senang bisa melihat Ajabde kembali “Ajabde, aku akan memanggil Amar, dia menangis ketika dia sendirian, kami berdua sangat merindukan kamu, Ajabde” Ajabde hanya tersenyum sambil berkata

“Inilah saatnya aku bertemu denganmu, kamu harus melakukan banyak pekerjaan sebelum bertemu denganku dan kamu telah mencapai sebuah tujuan yang mulia, Rana Ji” Mahaputra sangat bingung dengan kata kata Ajabde, kemudian Ajabde bercerita tentang beberapa impian yang masih belum dipenuhi

“Generasi selanjutnya yang akan membawa semua mimpimu ini seterusnya, Rana Ji” Mahaputra semakin bingung “Tapi aku belum melakukan apa apa sampai saat ini, Ajabde ,,, aku harus melakukan banyak hal” Ajabde menolak semua ucapan Mahaputra

“Semua orang sangat bangga padamu, Rana Ji ,,, inilah saatnya untuk mengalihkan tanggung jawabmu ke generasi berikutnya, aku akan menunggu kamu, Rana Ji” tiba tiba Mahaputra bangun dari tidurnya sambil berteriak “Ajabdeeee !!!” ternyata semua itu hanya mimpi. Akhir Cerita Mahaputra, Episode Terakhir Mahaputra – Kematian Mahaputra

Ajabde menemuinya dalam mimpi, Phool yang tidur di sebelahnya sambil duduk di lantai segera bangun dan segera menghampiri Mahaputra “Rana Ji, ada apa ?”, “Phool, panggil semua orang, aku ingin segera bertemu dengan mereka secepat mungkin, aku sudah tidak mempunyai waktu lagi” Phool sangat bingung dengan ucapan Mahaputra, Phool segera beranjak pergi meninggalkan Mahaputra sendirian di kamarnya

Di kamar Mahaputra, saat itu semua orang terdekat Mahaputra telah berkumpul mengelilingi Mahaputra yang masih terbaring lemas di tempat tidur, Mahaputra memanggil Punja Ji, Punja Ji segera menghampirinya dan duduk disamping Mahaputra,

Mahaputra memegang tangan Punja Ji erat “Punja Ji, aku akan selalu berterima kasih padamu dan seluruh pasukan Bheel yang lain, Mewar selamat karena keberanian kalian semua” Punja Ji menangis mendengar ucapan Mahaputra, kemudian Mahaputra memanggil sahabatnya sejak kecil, Chakrapani,

Chakrapani menangis tersedu sedu melihat kondisi sahabatnya ini “Aku tidak akan membiarkan kamu pergi kemanapun, Maharana”, “Chakrapani, aku akan selalu hidup di setiap ucapan dan tugas setiap orang, aku ingin kamu menulis sebuah buku yang subyeknya berbeda, itu akan membantu semua orang dalam memperoleh pengetahuan, dengan begitu generasi berikutnya akan bisa menggunakannya” Chakrapani berjanji pada Mahaputra kalau dirinya akan melakukan apa yang Mahaputra minta, kemudian Mahaputra melirik ke arah Chundavat Ji,

Chundavat segera duduk di sebelah Mahaputra “Paman Chundavat, kamu telah membimbing kami sejak beberapa dekade, aku ingin kamu membimbing Amar juga, lindungi dia dan jaga dia dengan baik” Chundavat menyetujui permintaan Mahaputra, kemudian Mahaputra juga membahas soal Shakti Singh, adik tirinya

“Berikan dia daerah kekuasaan, aku telah berhutang nyawa dengannya” Chundavat kembali berjanji ke Mahaputra, kemudian Mahaputra beralih ke gurunya guru Raughvendra, sang guru duduk di dekat Mahaputra dengan tatapan yang haru,

Mahaputra memberikan semua penghargaan pada gurunya ini “Apapun jadinya aku hari ini, ini semua karena kamu, guru ,,, berjanjilah padaku kalau kamu tidak akan pernah meninggalkan Mewar, kamu akan mengajarkan hal yang sama pada Amar, anakku ,,, dia membutuhkan kamu, Mewar membutuhkan kamu” ujar Mahaputra sambil melirik ke arah Amar yang saat berdiri di sebelah Phool,

Akhir Cerita Mahaputra, Episode Terakhir Mahaputra – Kematian Mahaputra. Guru Raughvendra mengangguk sedih “Aku akan selalu mengajarimu tapi hari ini aku sadar hari kamu telah benar benar mengorbankan dirimu sendiri, aku berjanji padamu, aku akan melakukan semua yang kamu inginkan” mereka berdua berkata “Jaya Mewar !” Hingga akhirnya tiba giliran Amar Singh,

Amar Singh langsung melompat ke atas tempat tidur dan duduk di sebelah ayahnya “Ayah ! Ayah tidak boleh meninggalkan aku ! Aku akan tinggal sendirian, ayah !” pinta Amar Singh sambil menangis tersedu sedu “Tanah airmu akan selalu ada bersamamu, Amar ,,, kamu tidak akan sendirian, hubungan ini tidak akan pernah berakhir” kemudian Mahaputra meminta Amar berjanji padanya

“Amar, berjanjilah pada ayah ! Kalau kamu tidak akan pernah tunduk pada Mughal, kamu harus melindungi tanah airmu ini ! Kamu harus menyelamatkan tanah airmu, kamu harus menjadi seorang penguasa yang baik, berjanjilah pada ayah, Amar !” Amar berjanji pada ayahnya sambil memegang tangan ayahnya dengan kedua tangannya dan terus menerus menangis “Aku bangga menjadi seorang Rajput, aku telah menghabiskan seluruh hidupku untuk menyelamatkan tanah airku” ujar Mahaputra yang tiba tiba kesulitan dalam bernafas dan berkata kata, hingga suaranya terdengar terbata bata, semua orang tegang dan menangis, hingga terdengar suara Mahaputra yang terakhir dengan terbata bata “Ja – ya – Me – war !” dengan tangannya yang mengepal dan mengacung ke atas kemudian terjatuh dan terkulai lemas, semua orang yang hadir disana berteriak memanggil namanya “Maharanaaaa !!!” orang orang terdekat Mahaputra langsung jatuh lemas dan menangis tersedu sedu begitu Mahaputra meninggalkan mereka untuk selama lamanya, Maharana Mahaputra telah tiada

Berita kematian Mahaputra tersiar hingga kemana mana, bahkan hingga ke Agra, dua orang prajurit Jalal saling bertengkar untuk menentukan siapa yang akan menyampaikan hal ini ke Jalal, tepat pada saat itu Jalal sedang berkumpul dengan para petinggi kerajaan termasuk Jagmal, anak Ratu Bhatyani, adik tiri Mahaputra yang bergabung dengan Jalal,

Jalal langsung menghardik kedua prajuritnya dan bertanya kabar apa yang mereka bawa, dengan perasaan senang, mereka mengabarkan kalau Mahaputra telah meninggal dunia, semua orang yang mendengarnya terkejut namun sedetik kemudian, mereka semua merasa senang karena akhirnya musuh bebuyutan mereka telah meninggal, namun tidak bagi Jalal, Jalal teringat ketika pertama kali bertemu dengan Mahaputra di medan pertempuran untuk kali pertama,

Jalal teringat keberanian Mahaputra dan semua pertarungan mereka berdua di masa lalu, saat itu Tansen sedang menyanyikan sebuah lagu sedih untuk mengenang kepergian Mahaputra, dalam lagu itu Tansen malah memberikan pujian untuk Mahaputra,

Jalal langsung menatap tajam ke arah Tansen yang baru saja selesai menyanyikan lagu sedihnya, semua orang tegang ketika Jalal menghampiri Tansen, dari arah belakang Jalal, Jagmal berfikir kalau Tansen akan di hukum oleh Jalal saat ini juga, namun ternyata tidak,

Jalal malah memberikan kalungnya untuk Tansen sebagai hadiah, Tansen yang tadinya tegang, merasa senang ketika mengetahui kalau Jalal tidak marah padanya “Kamu adalah satu satunya penghibur diantara kami semua yang ada disini yang bisa mengerti tentang perasaanku, dalam perjalananku menjadi Yang Mulia Raja India, aku tidak pernah bertemu dengan seseorang yang seperti Maharana Mahaputra, keinginannya untuk bertarung dalam setiap situasi, keberaniannya, itu benar benar membuat aku termotivasi, aku tahu dan menerima kalau dia akan memiliki sebuah posisi yang tinggi daripada aku meskipun semua orang tahu tentang sejarahnya, Maharana Mahaputra telah menguasai hati semua orang semasa hidupnya dan bahkan sampai sekarang ketika dia telah tiada, dalam hal ini dialah pemenangnya !” kemudian Jalal mencopot mahkota turbannya sebagai bentuk penghormatannya untuk mendiang Maharana Mahaputra. Akhir Cerita Mahaputra, Episode Terakhir Mahaputra – Kematian Mahaputra

Di kerajaan Mewar, Amar Singh memberikan taburan bunga di bawah lukisan ayahnya kemudian Amar Singh berjalan ke ruang sidang yang telah dipenuhi oleh para petinggi kerajaan Udaipur, Amar Singh duduk di singgasana kerajaan dan berteriak “Jaya Mewar ! Jaya Mewar ! Jaya Mewar !” semua orang yang hadir disana ikut berteriak lantang mengikuti teriakan Amar Singh

Dalam sejarah akhirnya nanti Amar Singh menyerah pada Mughal dan mengakui kekuasaan Mughal di India

Advertisements

Comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *