by

Pembunuhan Salim Kancil "Di Tanah Kami, Nyawa Tak Semahal Tambang"

-Debroo-128 views

Debroo.com. Pembunuhan Salim Kancil “Di Tanah Kami, Nyawa Tak Semahal Tambang”. Salim Kancil Aktivis Anti Tambang Lumajang, disiksa dengan cara disetrum, digergaji secara sadis dan juga dipukul dengan benda tumpul dan juga cangkul dibagian kepalanya dan sekujur tubuhnya hingga akhirnya tumbang,
Koordinator Kontras Jawa Timur langsung turun melakukan investigasi terhadap pembunuhan keji kepada warga penolak tambang desa Selok Awar-Awar Kecamatan Pasirian. Dari data yang dikumpulkan Kontras dilapangan, ditemukan fakta mengejutkan terhadap pembunuhan kepada Salim alias Kancil.
“Kita temukan bahwa pak Salim digeruduk paksa dari rumahnya, dan dianiaya di balai desa Selok awar-awar dengan berbagai macam penyiksaan, ini jelas ada keterlibatan aparat desa” ujar Fatkhul Khoir koordinator Kontras Jatim saat menggelar rilis dengan sejumlah media, Minggu (7/09/2015).
“Salim disiksa dengan digorok lehernya dengan gergaji kayu, disetrum dan dipukul menggunakan kayu, cangkul dan juga batu,” jelasnya.
Sedangkan korban selamat bernama Tosan, didatangi dirumhanya dan dihajar beramai-ramai oleh orang-orang pro tambang. Dalam kondisi yang tidak berdaya, Tosan juga dilindas dengan menggunakan sepeda motor dan dipukul dengan menggunakan kayu serta senjata tajam lainnya.
“Kita minta aparat penegak hukum dan pemerintah Kabupaten Lumajang bertindak tegas agar tidak terjadi tragedi serupa,” pungkasnya.
Kontras Jatim turun melakukan investigasi bersama dengan Walhi jatim dan juga advokat Lumajang serta aktivis lingkungan Lasakar Hijau.
Baca Juga :

Kini 12 Pelaku Ditangkap
Jajaran Polres Lumajang langsung bergerak cepat memburu para pelaku pembunuhan sadis warga tolak tambang. Dalam hitungan jam, polisi berhasil menggelandang 12 orang yang diduga sebagai pelaku pembunuhan sadis Salim warga Selok Awar-awar.
“Kita sudah tangkap 12 orang yang diduga sebagai pelaku pembunuhan sadis warga Selok Awar-awar,” ujar AKBP Fadly Munzir Ismail SIK Kapolres Lumajang saat menggelar rilis dihalam mapolres, Sabtu (26/09/2015).
Kapolres menjelaskan, awalnya polisi berhasil menangkap dua orang saja salah satunya bernama Dasir. Dari penangkapan awal itulah, polisi kemudian menangkap sebnyak 8 orang, kemdian berkembang 10 orang dan terakhir berkembang menjadi 12 orang.
“Awalnya kita tangkap dua orang saja, kemudian berkembang 8 orang, 10 orang dan terakhir laporan dari anggota sudah tambah 2 lagi jadi semuanya 12 orang,” paparnya.
Saat ini, pihak kepolisian sedang melakukan pemeriksaan intensif untuk mengetahui paran masing-masing pelaku. Pembunuhan sadis terhadap Salim dan penganiayaan kepada Tosan dilatar belakngi persoalan tambang pasir pesisir pantai Selok Awar-awar.
“Tidak menutup kemungkinan jumlah tersangka bisa bertambah lebih dari 12 orang,” pungkasnya.

Advertisements

Comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *